Pages

Sabtu, 28 Januari 2012

Legenda Banyuwangi




Sidapaksa Patih tinggal di tanah yang disebut Jawa Timur. Dia adalah seorang patih dari kerajaan Blambangan. Patih Sidapaksa merasa jatuh cinta dengan Sri Tanjung, seorang gadis cantik dari desa. ibu Sidapaksa itu tidak setuju dengan kekasih putranya. Rupanya, ibunya membencinya karena Sri Tanjung bukan aristokrat. Ini adalah status yang sangat penting dalam masyarakatnya. Tapi cinta adalah cinta, bukan? Tidak ada yang tidak tahan jalan. Sidapaksa tidak peduli tentang status calon istrinya dan menikahinya. Beberapa bulan setelah pernikahan, istri hamil. Mereka sangat senang menunggu kelahiran tersebut.

Suatu hari di pagi hari, raja disebut Sidapaksa patih. Ia memerintahkan patihnya untuk mendapatkan bunga di Gunung Ijen untuk ratunya. Bunga ini diyakini bisa membuat orang muda yang mandi dengan itu. Oleh karena itu, Sidapaksa pergi ke Gunung Ijen, meninggalkan istri dan ibunya selama beberapa bulan.

Sementara itu kelahiran bayi sudah semakin dekat. Sri Tanjung tinggal bersama ibunya di hukum. Ketika lahir bayi laki-laki, ibu mertuanya membantunya merawat bayi. Alasan dia melakukan itu tidak bahwa dia peduli tentang cucunya. Sebaliknya, dia ingin menyingkirkan anak dan ibunya.

Dan malam itu harus menjadi malam kemalangan yang sangat dari malam semua Tanjung Sri. Dia pergi ke mandi dan meninggalkan bayi di dalam kamar. Ibunya dalam hukum memasuki ruangan. Ketika dia melihat bayi tidur, pikiran jahat nya bekerja. Perlahan-lahan dan hati-hati, ia mengambil bayi itu dan membawanya ke sungai. Tanpa berpikir lebih jauh, di tepi sungai, dia melempar bayi. Tangisan bayi tidak berubah pikiran. Air begitu cepat. Ini tenggelam bayi dan membuat suara diam-diam hanya dalam beberapa detik.

Ketika Sri Tanjung selesai mandi, dia terkejut mengetahui bayinya hilang. Dia mencari di mana-mana untuk bayi, tetapi ia tidak dapat menemukannya. Dia merasa tak berdaya di kamarnya memikirkan tentang bayinya. Ketika ibu mertuanya pulang, ibu pura-pura tidak tahu-menahu tentang itu.

Sidapaksa pulang dari perjalanan yang panjang. Di depan rumahnya, ibunya berdiri. Ketika dia melihat Sidapaksa tiba, ia berlari ke dia dan menangis. Dia berkata, "Oh anakku, aku menyesal. Aku tak berguna. Aku tidak bisa berhenti membunuh istri Anda bayi. "
"Apa? Mengapa ia melakukan itu? "Teriak Sidapaksa.
"Dia takut bahwa Anda menemukan bahwa bayi itu bukan anak Anda," jelasnya.
Sidapaksa sangat marah. Dia merasa seperti mendapat stroke petir di tengah hari. Ia pergi ke rumah mencari istrinya. Ketika ia memasuki kamarnya, ia melihat istrinya sedang tidur. Dia membangunkan dia dan menyeretnya keluar ruangan. Sri Tanjung terkejut mengetahui suaminya pulang dengan kemarahan. "Apa yang terjadi di" tanyanya?.
"Kau berselingkuh dan membunuh bayi" Sidapaksa menuduhnya.. Tangannya menunjuk keris kepada istrinya.
"Demi Allah, saya tidak berselingkuh dan membunuh bayi" Dia berpendapat..
"Aku tidak percaya," kata Sidapaksa. Dia menyeret istrinya ke sungai dan berkata, "Kau melemparkan dia ke sungai".
"Aku tidak melakukan hal-hal," Sri Tanjung itu terus berdebat. Tapi tampaknya dia tidak bisa membujuk suaminya lagi. Jadi dia berkata "kalau kau tidak percaya padaku, Anda dapat membunuh saya dan melemparkan tubuh saya ke sungai. Jika air bau harum, itu berarti aku tidak bersalah. Biarkan Tuhan menjadi saksi-Ku ".

Sidapaksa menusuk keris ke dadanya sampai dia meninggal maka dia melempar tubuhnya ke sungai. Tapi anehnya, air tidak berubah menjadi merah dan bau amis ketika darahnya masuk ke sana. Sebaliknya, darah dibersihkan sungai dan berbau harum. Sidapaksa terkejut dan berteriak seperti orang gila ".. Wangi banyu .. wangi .. banyu .. wangi .. ". Ini berarti "wangi .. air .. wangi .. air .. wangi .. ". Tiba-tiba di tengah sungai, dua bunga muncul, yang besar dan yang kecil. Bunga besar itu inkarnasi Sri Tanjung dan bunga kecil itu inkarnasi dari bayinya. Lalu kecil bicara dengan Sidapaksa "Bapa, aku anak Anda. Ibu saya tidak bersalah. Nenek saya tenggelam ke sungai ". Sidapaksa merasa berdiri. Dia menyadari bahwa dia telah melakukan kesalahan besar. Namun, istri dan anaknya tidak akan hidup lagi. Dan dia hanya bisa menangis dan menyesal.

Setelah kejadian itu, daerah sekitar sungai yang disebut Banyuwangi. Dalam bahasa Jawa, Banyuwangi berarti air wangi.

1 komentar:

husin hasan mengatakan...

SEMOGA SEHAT SELALU.

J A H E S U P E R. serbuk jahe murni, tanpa gula dan bahan pengawet.

Agen Jakarta:
*)Hushby Parfum. Jl. Cileduk Raya no.6 Cipulir – ulujami 021-91986008

Agen Surabaya :
*)Swalayan 'ALMAS MART'. JL. IKAN MUNGSING 3 NO. 24. (031) 3540668

Agen Malang :
*) Depot HTS Lawang.
*) Depot Mesir Kota Batu.
*) Kopi bubuk Sido Mulyo (pasar klojen malang). Dsb.

Agen Bnyuwangi
*) GARUDA Busana
Jl. Basuki Rachmat 82. (0333)-7700035


Email : jahesupermalang@gmail.com
www.jahesuper.com

Poskan Komentar